2015, Pelepasliaran Orangutan Terancam Gagal

Orangutan. Foto : Istimewa.

JAKARTA, BL- Rencana pelepasliaran orangutan ke habitat aslinya pada tahun 2015, seperti yang tercantum dalam strategi dan rencana aksi konservasi nasional orangutan, kemungkinan besar terancam gagal.

Jumlah populasi yang terus menyusut disertai carut marutnya pengelolaan tata ruang bagi orangutan masih menjadi kendala. Pasalnya, sekitar 70% habitat orangutan kebanyakan tidak berada di kawasan konservasi yang peruntukan kawasannya masih tumpang tindih.

Orangutan merupakan satu-satunya kera besar yang hidup di Asia, sementara tiga kerabatnya, yaitu golira, simpanse dan bonobo hidup di Afrika. Kurang dari 20.000 tahun lalu orangutan dapat dijumpai di seluruh Asia Tenggara, dari Pulau Jawa di ujung selatan hingga ujung utara pegunungan Himalaya dan Cina bagian selatan.

Penyebab utama mengapa terjadi penyempitan daerah sebaran adalah ulah manusia dan orangutan menyukai tempat hidup yang sama, terutama dataran alluvial di sekitar aliran sungai dan hutan rawa gambut. Pemanfaatan lahan tersebut untuk aktivitas social, ekonomi dan budaya manusia umumnya berakibat fatal bagi orangutan.

Para ahli primata sepakat untuk menggolongkan orangutan yang hidup di Sumatera sebagai Pongo abelli yang berbeda dengan Pongo pygmaeus yang menempati hutan-hutan rendah di Borneo. Dibandingkan dengan kerabatnya di Borneo, orangutan Sumatera menempati daerah sebaran yang lebih sempit.

“Orangutan di Sumatera hanya menempati bagian utara pulau itu. Mulai dari Timang Gajah, Aceh Tengah sampai Sitinjak di Tapanuli Selatan” ujar Sri Suci Utami Atmoko, salah seorang peneliti orangutan di sela-sela media briefing menghadapi International Workshop on Orangutan Conservation (IWOC) 2010.

Sementara itu, di Borneo orangutan dapat ditemukan di Sabah, Serawak dan hampir di seluruh hutan dataran rendah Kalimantan, keculai Kalimantan Selatan dan Brunai Darussalam. Orangutan di Borneo dikelompokkan ke dalam tiga anak jenis, yaitu: Pongo pygmaeus pygmaeus yang berada di di bagian utara Sungai Kapuas sampai ke timut laut Serawak, Pongo pymaeus wurmbill yang ditemukan mulai dari selatan Sungai Kapuas hingga bagian barat Sungai Barito, dan Pongo pygmaeus morio yang tersebar mulai dari Sabah hingga ke selatan mencapai Sungai Mahakam di Kalimantan Timur.

Orangutan dapat dijadikan “umbrella species” (spesies payung) untuk meningkatkan kesadaran konservasi masyarakat. “Kelestarian orangutan menjamin kelestarian hutan yang menjadi habitatnya, sehingga diharapkan kelestarian mahluk hidup lain ikut terjaga” tambah Suci.

Sebagai pemakan buah, orangutan merupakan agen penyebar biji yang efektif untuk menjamin regenerasi hutan. Orangutan juga sangat menarik dari sisi ilmu pengetahuan karena kemiripan karakter biologi satwa tersebut dengan manusia. Sebagai satu-satunya kera besar yang hidup di Asia, orangutan memiliki potensi menjadi ikon pariwisata untuk Indonesia.

Orangutan menyukai hutan hujan tropis dataran rendah sebagai tempat hidupnya, sehingga perlindungan ekosistem menjadi sangat penting untuk menjamin kelangsungan hidup satwa tersebut. Meskipun pemerintah telah membangun sistem kawasan konservasi seluas 6,5 juta hektar di Sumatera bagian utara dan Kalimantan Barat, Kalimantan Tengah, Kalimantan Timur, upaya pengelolaan kawasan hutan yang menjadi habitat orangutan di luar taman nasional dan cagar alam alam tidak kalah pentingnya.

“salah satu penyebab hilangya habitat orangutan adalah perencanaan tataruang yang kurang baik. Orangutan membutuhkan kawasan hutan yang ada sekarang ini tidak di konversi untuk penggunaan lain”, ungkap Jumartin Sihite, peneliti dari OCSP.

Pemanfaatan kawasan hutan, baik untuk industry kayu maupun pertanian, yang tidak memperhatikan prinsip kelestarian lingkungan terbukti berdampak sangat buruk bagi keberadaan orangutan. Konflik yang terjadi antara orangutan dan manusia diluar kawasan konservasi bahkan tidak jarang merugikan pihak pengusaha dan masyarakat.

Penyusutan dan kerusakan kawasan hutan dataran rendah yang terjadi di Sumatera dan Kalimantan selama sepuluh tahun terakhir telah mencapai titik kritis yang dapat membawa bencana ekologis skala besar bagi masyarakat.

“Bagi orangutan, kerusakan kawasan hutan telah menurunkan jumlah habitat orangutan sebesar 1-1,5% per tahunnya di Sumatera. Sedangkan jumlah kehilangan habitat di Kalimantan mencapai 1, - 2% per tahunnya. Lebih tinggi jika dibandingkan dengan Sumatera” ujar Jumartin menambahkan.

Kerusakan hutan dan habitat orangutan di Kalimantan meyebabkan distribusinya menjadi terfragmentasi di kantong-kantong habitat (Revisi PHVA 2004) yang terisolir. Nasib orangutan juga diperburuk dengan ancaman perburuan dan dijadikan satwa peliharaan, bahkan sebagai sumber makanan bagi sebagian masyarakat.

Kondisi yang sangat mengkhawatirkan tersebut telah menempatkan orangutan Kalimantan ke dalam kategori kritis/terancam punah (critically endangered) di dalam daftar merah UICN (2007), sebuah badan dunia yang memantau tingkat keterancaman jenis fauna secara global.

Meskipun terancam punah, tidak berarti masa depan primata itu lebih cerah dibandingkan kerabatnya di Sumatera. Hanya tindakan segera dan nyata dari semua pemangku kebijakan untuk melindungi orangutan di kedua pulau tersebut yang dapat menyelamatkan satu-satunya kera besar Asia dari ancaman kepunahan.

“penelitian menunjukkan bahwa 70% orangutan dijumpai diluar kawasan konservasi, kebanyakan di kawasan hutan produksi yang dikelola HPH/HTI ataupun hutan lindung. Selain itu orangutan juga banyak ditemukan di kawasan budidaya non kehutanan yang relatif lebih mudah di konversi ke penggunaan lain seperti; sawit dan pemukiman. Karena itulah kondisi orangutan utan seringkali terisolir” tandas Jumartin.

Kondisi orangutan yang sangat memprihatinkan mendorong para peneliti, pelaku konservasi, pemerintah dan pemangku kepentingan lainnya untuk mencari solusi terbaik yang dapat menjamin keberadaan primata itu di tengah upaya negara menyejahterahkan masyarakatnya. Serangkaian pertemuan untuk menyusun strategi konservasi berdasarkan kondisi terkini orangutan pun terus diadakan, salah satunya dengan melakukan International Workshop on Orangutan Consevation 2010 di Bali 15-16 Juli mendatang. (Jacko Agun)

Share on Google Plus

About Editor Cois

    Blogger Comment
    Facebook Comment

0 komentar: