Ini Dia Pendorong Banyaknya Korban di Mentawai

Alat pendeteksi tsunami (tsunami early warning system). Foto : Google.com

PADANG, BL-Banyaknya korban akibat tsunami di Kepulauan Mentawai, Sumatera Barat, disebabkan karena Kepulauan Mentawai tidak memiliki alat pemantau gelombang atau tide gauge. Alat tersebut hanya terpasang di Padang dan pantai-pantai sekitarnya.

“Karena ketiadaan alat itu, tsunami Mentawai tidak terpantau. Kami saja baru tahu hari ini (26/10),” kata Kepala Bidang Mitigasi Gempa Bumi dan Tsunami BMKG, Mochammad Riyadi, berdasarkan laporan Harian Singgalang, Selasa (26/10).

Maka dari itu, tsunami yang terpantau hanya yang terjadi di Padang. Itu pun, lanjutnya, tsunami dengan skala kecil yakni 0,461 meter. “Pemerintah tidak salah jika mencabut status potensi tsunami, karena untuk di daratan Sumbar aman,” lanjutnya.

"Sayangnya, alat pemantau gelombang di pesisir Padang, tidak meraung-raung seperti dalam latihan tsunami," ungkap Ipes Andesta Pessel, salah satu warga Kota Padang. Ia menuturkan, sirine di Taman Budaya dapat berbunyi saat peringatan setahun gempa pada 30 September lalu.

“Saat gempa dan berpotensi tsunami pada Senin (25/10), malah tidak berbunyi,” ucapnya. Padahal, lanjutnya, masyarakat begitu mengandalkan alat tersebut sebagai bentuk kewaspadaan. Maka dari itu, saat terjadi gempa dan tidak ada bunyi sirine, masyarakat langsung panik. Seketika, warga langsung berlarian menuju ke daerah lebih tinggi. Selain di Taman Budaya, alat pemantau gelombang di Pasar Tiku dan Agam, juga tidak berbunyi.
Share on Google Plus

About Editor Cois

    Blogger Comment
    Facebook Comment

0 komentar: