Mengambil Hikmah dari Tsunami Jepang

Masyarakat Jepang dan dunia kembali mengenang setahun tsunami Jepang. Peristiwa tersebut terjadi saat gempabumi besar berkekuatan 9 SR menyapu pantai timur Sendai, Jepang  pada 11 Maret 2011 pukul 12.46 WIB atau 14.46 waktu setempat. 

Pusat gempa diperkirakan berada pada kedalaman 24,4 km. Gempa tersebut menimbulkan tsunami yang tingginya mencapai lebih dari 20 meter, tinggi gelombang run up tsunami 40,5 m. Gempa tersebut merupakan gempa terburuk dalam sejarah Jepang sejak tahun 1900.

Kevin McCue, seismolog CQUniversity, Queensland, Australia, mengatakan bahwa meski jumlah korban cukup tinggi, namun patut disyukuri karena jarak gempa dari Tokyo, kota terpadat di dunia ini cukup jauh. “Pada tahun 1932 saat gempa dahsyat Kanto (7,9 SR), mengakibatkan 147.000 orang meninggal. Dugaan kami akan terdapat lebih banyak orang meninggal dengan kerusakan yang lebih parah,” ujar Kevin McCue seperti dilansir Telegraph.

Dampak yang ditimbulkan gema tersebut cukup besar, 15.769 orang meninggal dunia, 4.227 orang dinyatakan  hilang, dan 470.000 orang mengungsi. Total kerugian ekonomi US$ 220 miliar setara 3,4% dari GDP (Gross Domestic Bruto) Jepang. Atau setara hampir seperlima GDP Indonesia saat ini. Suatu kerugian yang luar biasa besar.

Gempa bumi ini sendiri dipicu akibat lempeng tektonik membentuk lipatan, memecah permukaan bumi saat bergeser satu sama lain. Tokyo yang terletak di kepulauan Honshu, berada tepat dipersimpangan tiga lempeng benua Eropa, Pasifik dan lempeng laut Philipina, yang secara perlahan-lahan bergeser satu sama lain, membentuk tekanan seismik dahsyat dengan kekuatan sangat ganas.

Ketika pusat gempa berada di dasar laut, akan mengakibatkan tsunami yang seringkali lebih menghancurkan dibandingkan dengan gempa itu sendiri. Tsunami dari kata bahasa Jepang yang berarti gelombang dan pelabuhan adalah bergeraknya air laut dalam jumlah besar akibat pergeseran kerak bumi. Air ini berubah menjadi gelombang yang dapat menempuh jarak sangat jauh, dengan kecepatan tinggi, menyapu daratan dan menghancurkan segalanya.

Jepang Paling Siap

Jepang dianggap sebagai negara yang paling siap menghadapi gempa bumi dan tsunami. Berbagai upaya stuktural dan non struktural telah dilakukan dalam mitigasi bencana. Peradaban Jepang telah melakukan antisipasi tsunami sejak abad 9 M.

Pantai Sendai yang merupakan daerah terparah akibat gempa 2011 telah menyiapkan diri jauh-jauh hari. Pemerintah Jepang telah membangun berbagai bentuk perlindungan tsunami mulai dari breakwater lepas pantai, tanggul, hutan pantai sampai sistem peringatan dini. Mereka belajar dari pengalaman-pengalaman sebelumnya.

Semantara di Kota Kamaishi yang letaknya tidak begitu jauh dari pantai telah dibangun alat pemecah gelombang hingga kedalaman 19  meter yang umurnya telah mencapai 31 tahun. Diharapkan tsunami bisa dikurangi hingga 0%. Namun, Fakta berkehendak lain. Tsunami tetap terjadi.

Pengurangan risiko bencana dan kesiapsiagaan menjadi program nasional dan dilakukan secara besar-besaran di Jepang. Retrofiting bangunan tahan gempa untuk perumahan mencapai telah 79%. Sedangkan bagi sekolah sebanyak 73%, dan rumah sakit 56% dari jumlah nasional. Artinya, secara keseluruhan dari sisi prasarana mereka telah siap.

Bagaimana Dengan Indonesia

Secara umum, kondisi Indonesia tidak kalah baik dari Jepang. Pasalnya, Indonesia merupakan daerah pertemuan 3 lempeng tektonik besar, yaitu lempeng Indo-Australia, Eurasia dan lempeng Pasific. 

Lempeng Indo-Australia bertabrakan dengan lempeng Eurasia di lepas pantai Sumatra, Jawa dan Nusa Tenggara, sedangkan dengan Pasific di utara Irian dan Maluku utara. Di sekitar lokasi pertemuan lempeng ini akumulasi energi tabrakan terkumpul sampai suatu titik dimana lapisan bumi tidak lagi sanggup menahan tumpukan energi sehingga lepas berupa gempa bumi.

Indonesia, juga merupakan negara yang secara geologis memiliki posisi yang unik karena berada pada pusat tumbukan Lempeng Tektonik Hindia Australia di bagian selatan, Lempeng Eurasia di bagian Utara dan Lempeng Pasifik di bagian Timur laut. Secara umum ilmuan menyebut Indonesia berada pada posisi yang dikenal sebagai “Ring of Fire”.

Jalur “Ring of Fire” adalah rangkaian lempeng atau patahan besar yang menjadi ancaman potensial gempa. Ring of Fire benar-benar mengepung Indonesia. Sewaktu-waktu akibat pergesaran lempeng akan menimbulkan bencana yang cukup besar, yakni terjadinya gempa bumi.

Peta Rawan Gempa juga menunjukkan 2/3 wilayah Indonesia merupakan area sumber gempa dan atau rawan dampak gempa. Hanya menyisakan area aman (diarsir putih) meliputi pantai timur Sumatera (Riau, sebagian Jambi, Sumatera Selatan), Laut China Selatan,  Kalimantan dan Bagian utara Laut Jawa serta perairan Laut Arafuru sebelah Selatan Papua.

Jika dibandingkan dengan Indonesia yang sekitar 70% wilayahnya berada di daerah rawan gempa dan belum kuat strukturnya, pelatihan gladi gempa dan tsunami menjadi penting. Pelatihan ini sendiri mulai dipopulerkan dalam 5-7 tahun terakir. Belakangan kegiatan ini semakin rutin dilakukan di setiap kabupaten/kota yang berpotensi terhadap bencana. Pemerintah setempat juga telah mengalokasikan sejumlah dana untuk pelaksanaan kegiatan tersebut.

Banyaknya kendala yang masih harus dibenahi, mengingat Indonesia sangat beresiko terhadap jatuhnya korban jiwa dalam jumlah besar. Sebagian bangunan yang ada belum lah merupakan bangunan tahan gempa. Jalur evakuasi juga belum disipakan dengan matang.

Saat ini tak ada cara lain, selain melakukan penyadaran kepada masyarakat bahwa Indonesia berada di kawasan rawan gempa dan rawan bencana. Serta tidak ketinggalana membenahi semua sarana dan prasarana yang mampu meminimalisir terjadinya bencana.

Belajar dari Jepang 

Sejumlah gunung berapi dan parit samudera disekitar Cekungan Pasifik telah menggenggam Jepang menjadi wilayah Ring of Fire. Jepang merupakan wilayah rentan gempa sekitar 20 persen dari keseluruhan yang terjadi di dunia. Rata-rata terjadi enam kali gempa dalam setiap lima menit.

Setiap 1 Oktober menjadi hari penting dalam kalender Jepang. Pasalnya pada hari itu akan dilakukan gladi nasional. Seluruh komponen masyarakat terlibat. Anak-anak sekolah dan pekerja pabrik diliburkan saat gladi berlangsung. Gladi dinilai sangat efektif. Misal di Distrik Taro, saat gempa dan tsunami tahun 1896 jumlah korban tewas sebesar 83%. Namun saat tsunami 1993 jumlah korban berkurang menjadi 20% dan tsunami 2011 hanya 6% dari total jumlah penduduk yang jadi korban.

Selain itu, bangunan umum dan kawasan bisnis yang berada di daerah beresiko tsunami di desain tahan gempa dan dapat digunakan sebagai evakuasi vertikal. Masyarakat juga dilatih untuk segera dievakuasi ke tempat-tempat tinggi di gedung tersebut. Hidup berdampingan dengan risiko telah menjadi pilihan yang seakan tak bisa dipisahkan bagi penduduk Jepang.

Pemulihan infrastruktur juga cepat dilakukan. Pasca bencana Jalan tol di Tohoku Expressway selesai dibersihkan hanya dalam waktu 11 hari. Infrastruktur ini tidak hanya berkontribusi pada transportasi dalam pengiriman barang dan logistik saat darurat, tetapi juga memulihkan ekonomi Jepang.

Saat bencana, mass media juga tidak menyiarkan hal-hal yang menyedihkan. Mayat dan hal-hal yang membuat masyarakat panik, misal terkait PLTN mass media tidak disiarkan secara detil dan bombastis, yang akan membuat masyarakat menjadi panik. Justru berita-berita tentang semangat, kebersamaan, disiplin dan ketangguhan masyarakat yang ditonjolkan mass media. Ini adalah kode etik jurnalistik yang selalu dipegang oleh mass media Jepang.

Pasca 1 tahun tragedi Jepang, kita selaku masyarakat Indonesia layak belajar banyak dari Jepang. Terlebih lagi Indonesia adalah negara nomor satu di dunia yang memiliki ranking penduduk berisiko tinggi dari tsunami. Menurut data BNPB sedikitnya lebih dari 5 juta jiwa hidup dalam ancaman tsunami. (Jekson Simanjuntak)



Artikel Terkait:




Kirim Komentar Anda:
Pembaca dapat mengirimkan komentar terkait artikel yang ditayangkan. Isi komentar bukan merupakan pandangan, pendapat ataupun kebijakan Kami dan sepenuhnya menjadi tanggung jawab pengirim.

Pembaca dapat melaporkan komentar jika dianggap tidak etis, kasar, berisi fitnah, atau berbau SARA. Kami akan menimbang setiap laporan yang masuk dan dapat memutuskan untuk tetap menayangkan atau menghapus komentar tersebut.
.
Your donation allows us to continue to make environmental information dissemination activities in Indonesia and the world. thank you