Topeng Monyet, Aktrasi yang menyiksa

Topeng monyet. Foto : Wikipedia.
Dibalik pertunjukan topeng monyet yang menghibur, ada penyiksaan binatang yang dilakukan secara keji oleh sang pawang atau pemilik monyet. Coba perhatikan video "The Topeng Monyet" yang dishare di Youtube, terlihat jelas bagaimana monyet-monyet itu disiksa oleh majikannya, seperti tangannya diikat ke belakang, digantung  dan dipaksa duduk berjam-jam di jalan.

Tindak kekerasan dan penyiksaan terhadap monyet tersebut bukan tidak mungkin mengancam kelestarian satwa atau berpontensi meningkatkan kepunahan satwa di Indonesia.

Pertunjukan topeng monyet di Indonesia khususnya di Jakarta sudah berlangsung lama bahkan sudah menjadi semacam kesenian tradisional yang dikenal di berbagai daerah di Indonesia.

Jenis kesenian ini melibatkan seorang pawang yang melatih monyetnya untuk melakukan berbagai aktivitas yang meniru tingkah laku manusia, misalnya mengenakan pakaian, berdandan dan pergi belanja. Monyet yang digunakan di Indonesia biasanya adalah spesies Macaca Fascicularis.  Dalam proses pelatihan tersebut  kerap diwarnai tindak kekerasan dan penyiksaan secara berlebihan pada monyet, sebelum mempertunjukan keterampilan meniru berbagai aktivitas manusia di depan umum.

Pertunjukan topeng monyet biasanya dilakukan secara berkeliling dari satu tempat ke tempat lain di daerah kawasan permukiman. Salah satu pemukiman yang hampir setiap hari didatangi pawang monyet untuk mempertontonkan aktrasi topeng monyet adalah Komplek PTB Duren Sawit, Jakarta Timur.

Monyet yang melakukan atraksi-atraksi ini diiringi dengan musik yang dimainkan olah satu atau beberapa orang. Alat musik yang dimainkan biasanya berupa gendang kecil yang dimainkan dengan satu tangan sedangkan tangan yang lain memegang tali pengikat monyet.

Penontonnya kebanyakan anak-anak. Karena itu, kedatangan rombongan topeng monyet selalu disambut gembira oleh anak-anak. Kegembiraan anak-anak ini menjadi rezeki bagi rombongan topeng monyet. Uang saweran dari warga merupakan sumber nafkah mereka menghidupi keluarga.

Ancaman

Aktrasi topeng monyet tak hanya mengancam kelestarian satwa tapi juga bisa membawa dampak negatif bagi kesehatan manusia. Sebuah artikel yang dilansir Wikipedia mengungkapkan, pertunjukan topeng monyet dapat menimbulkan bahaya akibat kontak fisik antara kera dengan penonton – misalnya monyet mencakar penonton. Beberapa kontak dapat beresiko tergigit, tercakar, dll.
Dalam penelitian yang dilakukan oleh Lisa Jones Engel dan kawan-kawan dari Pusat Penelitian Primata, University of Washington, Amerika Serikat yang memeriksa darah dari 20 kera topeng monyet di Jakarta. Mereka menemukan bahwa sekitar setengah dari kera-kera yang diperiksa tersebut positif terkena simian foamy virus (SFV), retrovirus pada primata yang ditengarai tidak menularkan penyakit pada manusia.

Dua dari kera-kera yang diperiksa positif simian retrovirus (SRV), yang dapat menular ke manusia. Baik SRV maupun SFV adalah retrovirus, yang secara tipikal bergerak perlahan dalam tubuh inangnya, sehingga memerlukan waktu tahunan sebelum dokter mengetahui dampak virus tersebut.

Seekor kera yang diperiksa juga positif terkena virus simian T-cell lymphotropic, yang diyakini sebagai virus HTLV, nenek moyang virus primata yang menular pada manusia, yang kemudian diketahui penyebab leukemia. Seekor monyet positif terkena virus herpes B, diketahui sebagai CHV-1, yang jarang menjangkiti manusia. Tetapi, dari 40 kasus pada manusia, 80% rata-rata berakibat fatal.

Belajar pada banyak penelitian di kawasan Afrika, Engel juga mencurigai kemungkinan monyet penghibur jadi perantara HIV--penyebab AIDS pada manusia. Untuk tindakan preventif, cairan tubuh monyet jangan sampai terkena bagian tubuh yang terluka sewaktu monyet menggigit atau mencakar kulit.

Masih berminat nonton topeng monyet?





Marwan Azis | Wikipedia -Youtube | BL
Share on Google Plus

About Editor Cois

    Blogger Comment
    Facebook Comment

0 komentar: