Burberry Akhirnya "Tunduk" Pada Tekanan Greenpeace

Aksi aktivis Greenpeace di toko Burberry, Senayan City Jakarta beberapa waktu lalu. Foto : Greepeace.
JAKARTA, BL - Merek pakaian mewah Inggris, Burberry, hari ini membuat komitmen kepada publik untuk menghapuskan penggunaan bahan-bahan kimia berbahaya dari rantai pasokannya per 1 Januari 2020.

Keputusan Burberry ini disampaikan setelah adanya tekanan publik yang digerakan Greenpeace selama dua minggu pada saluran sosial media mereka yang mencapai jutaan audiens, kemudian disusul dengan aksi protes oleh para aktivis minggu ini di toko-toko Burberry dari Beijing, Jakarta hingga Meksiko.

Ilze Smit, Jurukampanye  Detox Greenpeace International melalui keterangan persnya yang diterima Beritalingkungan.com mengatakan, komitmen Burberry untuk menyingkirkan monster kecil  berbahaya membuka bab baru dalam kisah fashion yang bebas toksik.  “Dengan mengambil langkah yang bersejarah ini, Burberry telah mendengarkan tuntutan pelanggan, bergabung dengan jajaran merek-merek yang bertindak atas nama orang tua diseluruh dunia, untuk menciptakan akhir yang bahagia bagi mimpi buruk beracun ini"ujarnya.

Sebagai bagian dari komitmennya untuk menghilangkan semua bahan kimia berbahaya dari semua produk yang diproduksi dan dijual, prioritasnya jatuh kepada produk pakaian. Selain itu, selambat-lambatnya pada akhir Juni 2014, Burberry akan mulai mengungkapkan pembuangan bahan kimia dari pemasoknya di kawasan Selatan. Dan selambat-lambatnya pada 1 Juli 2016, Burberry telah berkomitmen untuk menghilangkan semua bahan kimia per - dan poly - fluorinated dari rantai pasokannya.

Berita ini menyusul investigasi Greenpeace yang mengungkapkan, adanya bahan kimia berbahaya, termasuk zat beracun yang mengganggu sistem hormon, di dalam pakaian anak-anak yang dibuat oleh 12 merek seperti Disney, adidas dan Primark. Banyak dari bahan kimia ini sekarang tersebar luas di lingkungan, setelah dibuang bertahun-tahun lamanya ke saluran air dan sungai-sungai di seluruh dunia baik saat proses produksi pakaian ataupun saat dicuci setelah produk tersebut dibeli.

"Langkah Burberry merupakan terobosan di sektor pakaian mewah dan peningkatkan standard untuk dikejar para pesaingnya. Dengan adanya Fashion Weeks beberapa saat lagi, merek-merek seperti Versace dan Louis Vuitton bisa saja tertinggal di belakang bila tidak juga berkomitmen untuk Detox. Dari mulai merek pakaian sederhana hingga mewah, kita memiliki hak untuk menuntut pakaian kita terbebas dari bahan kimia berbahaya dan industri pakaian memiliki tanggung jawab untuk melakukan sesuatu tentang hal itu,”tambah Smit.
  
Ahmad Ashov Birry, Jurukampanye Detox Greenpeace Indonesia mengatakan, peristiwa ini, bersama dengan komitmen 18 perusahaan pakaian besar lainnya, tidak hanya menjadi berita baik bagi konsumen akan tetapi juga menjadi awal yang baik bagi masyarakat Indonesia secara luas, termasuk masyarakat di pinggiran sungai seperti Sungai Citarum di Jawa Barat yang menjadi pusat produksi tekstil nasional.


Seraya menambahkan, pemerintah Indonesia harus segera beraksi untuk melindungi masyarakat, generasi mendatang dan lingkungan dari dampak negatif bahan-bahan kimia berbahaya dan mendorong industri nasional untuk menuju nol pembuangan bahan kimia berbahaya beracun. (Marwan Azis).
Share on Google Plus

About Editor

    Blogger Comment
    Facebook Comment