BNPB Galakkan Operasi Hujan Buatan Untuk Padamkan Titik Api

Operasi hujan buatan untuk memadamkan titik api (hospot)
JAKARTA, BL- Badan Nasional Penanggulan Bencana (BNPB) gelar operasi pemadaman titik api di Sumatera dan Kalimantan

Operasi tersebut telah mengurangi jumlah hotspot (titik api) dibandingkan dengan sebelumnya.  Berdasarkan pantauan satelit NOAA-18 pada Kamis (18-9-2014) pukul 19.00 Wib sebaran hotspot terdapat di Sultra 43, Sulteng 19, Kaltim 17, Kalteng 15, Sulsel 11, Sumsel 8, Sulut 7, Kalbar 7, Gorontalo 6, Kaltara 5, Sumut 3, Jambi 2,  Lampung 2, Kalsel 2, dan Riau 1.

Sedangkan pantauan dengan satelit Modis yang memiliki resolusi lebih detil pada Jumat (19-9-2014) pukul 11.45 Wib, hotspot tersebar di Kalbar 30, Kalsel 35, Kalteng 194, dan Kaltim 170. Hotspot di Sumatera tidak ada data karena tidak terlintasi oleh satelit Modis. Sebaran asap juga berkurang dibandingkan dengan seminggu terakhir.

Untuk mengatasi kebakaran hutan dan lahan maka BNPB dan BPPT melakukan hujan buatan (modifikasi cuaca) dengan satu pesawat Hercules TNI AU di Kalimantan Tengah sejak Kamis (18-9-2014).

Kepala BNPB, Syamsul Maarif, telah meminta jajaran BNPB untuk menambah pesawat untuk hujan buatan dan pemboman air. Apalagi ancaman bencana asap akan makin meningkat hingga Oktober nanti. Semua potensi nasional diharapkan bisa berkolaborasi membantu pemda mengatasi kebakaran hutan lahan di Sumatera dan Kalimantan. TNI, Polri, Manggala Agni, Brigade Kebakaran Lahan dan Kebun Kementan, Kemenkes dan lainnya meningkatkan perannya mengatasi karlahut.

Sutopo Purwo Nugroho, Kepala Pusat Data Informasi dan Humas BNPB menambahkan, pihaknya akan menambah armada pemboman air yaitu 1 unit helicopter Kamov, 2 unit Sikorsky, 1 unit MI-18, dan pesawat bomber. Saat ini 9 helicopter telah disebar ke Riau, Sumsel, Kalbar, dan Kalteng. Bahkan di Riau operasi hujan buatan dan pemboman air dilakukan sejak April hingga saat ini.

Share on Google Plus

About Editor

    Blogger Comment
    Facebook Comment