.

.
.

Aktivis Petani Anti Tambang Tewas Dibantai


LUMAJANG, BL- Para pencinta lingkungan di Indonesia kembali berduka, seorang petani, yang juga aktivis Forum Petani Anti Tambang, Salim, alias Kancil ditemukan tewas, dengan luka mengenaskan di sekujur tubuh.

Warga Desa Selo Awar-awar, Kecamatan Pasirian, Kabupaten Lumajang ini, tewas dalam kondisi tangan terikat.

Selain Salim, Koordinator Forum Petani Anti Tambang, Tosan (48) juga menjadi korban aksi kekerasan, dan kebrutalan kelompok yang menentang perjuangan para petani tersebut. Korban, dikeroyok belasan orang di depan rumahnya sendiri, hingga mengalami luka parah.

Ayah tiga anak tersebut, saat ini harus menjalani perawatan intensif di Rumah Sakit Umum Daerah (RSUD) dr. Hartoyo, Kabupaten Lumajang.

“Kondisinya sudah sadarkan diri. Tetapi, sama dokternya belum boleh banyak bicara,” ujar istri korban, Ati Hariati (44). Kejadian kekerasan ini, terkait erat dengan rencana Forum Petani Anti Tambang, yang akan menggelar aksi demonstrasi menentang penambangan pasir di desa tersebut, pada hari Sabtu (26/9) pukul 09.00 WIB.

Penambangan pasir ini, dinilai oleh para petani merusak lingkungan, dan lahan persawahan. Polisi yang menerima laporan terjadinya kekerasan ini, langsung menuju ke tempat kejadian perkara (TKP).

“Saat tiba di TKP pengeroyokan korban Tosan. Tiba-tiba kami juga menerima laporan, adanya korban tewas dengan kondisi tangan terikat. Korban tersebut diketahui bernama Salim alias Kancil,” ujar Kapolres Lumajang, AKBP Faddly Munzir Ismail.

Salim yang ditemukan tewas di lahan pemakaman desa, dengan banyak luka bacokan. Diketahui sebagai pemilik lahan persawahan di dekat pertambangan pasir.

Selama ini, dia juga dikenal sebagai aktivis petani yang menentang penambangan pasir pantai, karena merusak lahan persawahan. Faddly menyebutkan, berdasarkan keterangan sementara, sebelum ditemukan meninggal dunia, korban Salim dibawa keluar rumah oleh belasan orang dengan kondisi tangan terikat.

Setelah itu, dilaporkan sudah dalam kondisi tidak bernyawa di lahan pemakaman. Saat ini polisi masih melakukan penyelidikan, dan pengejaran terhadap para pelaku pengeroyokan serta pembunuhan ini.

Termasuk, menyelidiki adanya kemungkinan aktor intelektual di belakang aksi kekerasan ini. Para pelaku ini, diancam dengan Pasal 170, dan 338 KUHP, tentang pengeroyokan, dan pembunuhan. Sebelum kejadian ini, Faddly mengaku, Forum Petani Anti Tambang sudah mengajukan permohonan untuk menggelar aksi demonstrasi menentang penambangan pasir. Rencananya, ada 200 petani yang akan menggelar aksi demonstrasi.

“Kami sendiri, sedang menyiapkan pasukan, untuk mengamankan jalannya demonstrasi. Tiba- tiba mendapatkan laporan tentang aksi kekerasan tersebut,” tandasnya.

Atas kebiadaban tersebut Forum Hijau Indonesia (FHI) dalam laman resminya  mengutuk keras pembunuhan tersebut dan mendesak aparat kepolisian untuk mengusut tuntas kasus ini dan menangkap dalang pembunuhannya.

FHI juga mendesak Pemkab. Lumajang dan Pemprov Jatim untuk menghentikan dan mencabut izin seluruh aktivitas pertambangan pasir di Desa selo awar-awar, Kec. Pasirian, Kab.Lumajang, Jawa Timur serta menyerukan solidaritas nasional untuk bersama-sama menyuarakan penuntasan kasus tersebut.

Ungkapan duka juga disampaikan Wahana Lingkungan Hidup (WALHI) Jakarta.  "Kami Walhi Dki Jakarta turut berduka dan berbela sungkawa atas tindakan keji pembunuhan , penganiyaan terhadap Aktivis Lingkungan di Jawa Timur yang menolak pertambangan pasir ilegal di Kabupaten Lumajang."kata Direktur Eksekutif WALHI Jakarta, Puput TD Putra dalam rilisnya yang dishare di social media facebook.

Menurut Puput, kasus pembunuhan pejuang lingkungan Tolak Tambang Selok Awar Kecamatan Pasirian menunjukkan bahwa sampai detik ini pertambang ilegal maupun legal masih menjadi sumber malapetaka bagi lingkungan dan kehidupan masyarakatnya.

Peristiwa ini tidak terlepas dari carut marutnya kebijakan pemerintah yang tidak tegas kususnya di bidang lingkungan dan hukum ! membiarkan, mentolerir para perusak lingkungan dan para pengusaha hitam. "Yang pada akhirnya Masyarakat kecil yg merasakan dampaknya dan dijadikan tumbal atas keserakahan pemodal yang mengeksploitasi sumber-sumber alam."ujarnya.


WALHI DKI Jakarta bersolidaritas untuk menyerukan bersama untuk menuntut keadilan hukum dan keadilan ekologi demi masyarakat dan generasi yang akan datang.
 

Walhi DKI Jakarta mengimbau kepada aparat penegak hukum, Polres Lumajang , instansi terkait untuk mengusut dan menindak tegas para pelaku pembunuhan dan kekerasan terhadap Pejuang Lingkungan dan agar mengusut tuntas sampai ke sumbernya siapa di belakang kejadian ini!! dan tdk sebatas di jadikan kasus hukum kriminal biasa.(Marwan/FHI)

-->
Share on Google Plus

About Editor

    Blogger Comment
    Facebook Comment

0 komentar: