.

.
.

PT Jatim Jaya Perkasa diputuskan bersalah atas kebakaran lahan di Riau


JAKARTA, BERITALINGKUNGAN.COM- Setelah pembacaan putusan sidang sempat ditunda 2 kali, Majelis Hakim PN Jakarta Utara yang menangani perkara gugatan Kementerian LHK terhadap PT. Jatim Jaya Perkasa (JJP) yaitu akhirnya memutuskan PT. JJP melakukan perbuatan melawan hukum.

Walaupun Majelis Hakim sudah memutuskan bahwa PT. JJP sudah melakukan Perbuatan Melawan Hukum (PMH) atas kebakaran dilokasi kebun sawit mereka. Pihak KLHK akan menyiapkan langkah hukum banding. 

"Hal ini dilakukan karena Majelis Hakim hanya mengabulkan sebagian gugatan atas kebakaran lahan seluas 1.000 Ha di lokasi PT. Jatim Jaya Perkasa," kata Direktur Jenderal Penegakan Hukum Kementerian Lingkungan Hidup dan Kehutanan (KLHK), Rasio Ridho Sani melalui keterangan tertulisnya yang diterima Beritalingkungan.com (17/06/2016)

Dijelaskan KLHK meyakini bahwa luas lahan yang terbakar adalah 1.000 hektar sementara majelis hakim berpendapat luas yang terbakar 120 hektar, untuk itu Majelis Hakim menjatuhkan ganti rugi Rp7.196.188.475 (tujuh miliar seratus sembilan puluh enam enam juta seratus delapan puluh delapan ribu empat ratus tujuh puluh lima rupiah); dan biaya pemulihan Rp22.277.130.852 (dua puluh dua miliar dua ratus tujuh puluh tujuh  juta seratus tiga puluh ribu delapan ratus lima puluh dua rupiah). Ganti rugi dan biaya pemulihan ini lebih kecil dari yang digugat oleh KLHK yaitu sebesar Rp 491.025.500.000.

Berkaitan dengan kebakaran hutan dan lahan, KLHK akan terus melakukan langkah-langkah penegakan hukum, baik melalui penerapan sanksi administratif, pidana maupun melalui gugatan perdata. Langkah-langkah penegakan hukum ini perlu dilakukan agar teruwujudnya efek jera bagi pelaku.

"Pada saat ini KLHK juga sedang berkoordinasi dengan Pengadilan Tinggi Aceh untuk menindaklanjuti langkah eksekusi putusan MA terkait putusan PT. Kalista Alam untuk membayar ganti rugi dan biaya pemulihan sebesar Rp. 360 Milyar," tambahnya. (Wan)
-->
Share on Google Plus

About Editor

    Blogger Comment
    Facebook Comment

0 komentar: