.

.
.

85 Persen Hutan Sagu Indonesia di Tanah Papua

Sagu pangan lokal masyarakat adat Papua yang terabaikan-Jubi/Ist
Indonesia memiliki lebih dari 90 persen hutan hutan sagu di dunia, dengan luas hutan sagu hampir 85 persen dari total luasan areal sagu di Indonesia terdapat di Tanah Papua yaitu Provinsi Papua dan Papua Barat. Para pakar berharap sagu dapat menjadi kunci kesejahteraan bagi masyarakat Indonesia bagian timur, khususnya Papua dan Papua Barat.

“Indonesia memiliki lebih dari 90 persen luasan sagu di dunia, dengan 85 persennya terdapat di Provinsi Papua dan Papua Barat. Dengan fakta tersebut, Pemerintah seharusnya dapat melihat ini sebagai kesempatan untuk menjadikan Indonesia sebagai produsen sagu terbesar di dunia dan juga komponen utama untuk menyejahterakan rakyat di Indonesia bagian timur,” ujar Bambang Hariyanto, Peneliti Utama di Pusat Teknologi Agroindustri Badan Pengkajian dan Penerapan Teknologi (BPPT), di Jakarta, Rabu (8/6/2016).

Menurut dia pohon sagu atau sago palm (Metroxylon sagu) adalah tanaman asli Indonesia yang menjadi sumber karbohidrat utama. Bahkan sagu juga dapat digunakan sebagai makanan sehat (rendah kadar glikemik), selain dapat dipakai untuk bioethanol, gula untuk industri makanan dan minuman, pakan ternak, industri kertas, farmasi dan lainnya. Di Indonesia, selain dikenal hidup dan berkembang di Papua, pohon sagu juga terdapat di Maluku, Sulawesi, Kalimantan, Sumatera, Kepulauan Riau dan Kepulauan Mentawai. Namun demikian, mayoritas pohon sagu terdapat di Papua dengan luasan lahan 1,20 juta hektar (ha).

Dalam peta sebaran sagu menurut situs resmi Kementerian Pertanian disebutkan bahwa pohon sagu yang hidup di hutan alam mencapai 1,25 juta ha, dengan rincian 1,20 juta di Papua dan Papua Barat dan 50 ribu ha di Maluku. Sedangkan pohon sagu yang merupakan hasil semi budidaya (sengaja ditanam/semi cultivation) mencapai 158 ribu ha, dengan rincian 34 ribu ha di Papua dan Papua Barat, di Maluku 10 ribu ha, di Sulawesi 30 ribu ha, di Kalimantan 20 ribu ha, di Sumatera 30 ribu ha, di Kepulauan Riau 20 ribu ha, dan di Kepulauan Mentawai 10 ribu ha.

Data yang ada menunjukkan bahwa areal sagu Indonesia menurut Prof.Flach mencapai 1,2 juta ha dengan produksi berkisar 8,4-13,6 juta ton per tahun, dan sekitar 90 persen berada di Papua.  Sagu adalah salah satu sumber pangan utama bagi sebagian masyarakat di beberapa bagian negara di dunia. Penyebaran tanaman sagu di Indonesia terutama di daerah Papua, Papua Barat, Maluku, Sulawesi Utara, Sulawesi Tengah, Sulawesi Tenggara, Sulawesi Selatan, Kalimantan Selatan, Kalimantan Barat, Jambi,  Sumatera Barat ( Mentawai), dan  Riau.

Namun sayangnya, meski sebagai sumber pangan utama di Papua dan Maluku, pengembangannya belum ditangani secara intesif. Hal itu, dikarenakan politik pangan Indonesia sangat bertumpu pada tanaman padi. Padi atau beras menjadi tolok ukur untuk menentukan tingkat konsumsi karbohidrat. Padahal tidak semua daerah di Indonesia dapat ditanami padi atau penduduknya terbiasa menanam padi atau secara tradisi tidak mengandalkan padi sebagai bahan pangannya.

Dalam upaya meningkatkan kesadaran mengenai arti penting pelestarian dan pemanfaatan sagu untuk mendukung ketahanan pangan dan energi nasional, pada seminar Triwulan yang ke-4 Puslitbang Perkebunan menitikberatkan pembahasan mengenai permasalahan sumber daya genetik, usaha pelestarian serta diversifikasi produk olahan sagu di Indonesia.

Pada seminar tersebut yang dikutip Jubi dari http://perkebunan.litbang.pertanian.go.id  peneliti Litbang Pertanian,  Hengky Novarianto menyebutkan , pertama pengembangan tanaman sagu harus dilihat secara utuh, yaitu sagu dalam bentuk budidaya/semibudidaya dan sagu dalam hamparan kawasan hutan. Kedua Percepatan pelepasan varietas sagu dan penggunaan anakan sagu unggul merupakan strategi dalam pengembangan sagu di Indonesia.

Sementara sumber lain, yaitu Unit Percepatan Pembangunan Papua dan Papua Barat (UP4B), menyebutkan bahwa luas sagu dunia mencapai 6,5 juta ha pada 2014. Dari luas lahan tersebut, Indonesia memililiki pohon sagu seluas 5,5 juta ha dan dari luas lahan tersebut yang berada di Papua dan Papua Barat mencapai 5,2 juta ha.

Sayangnya, dengan luasnya lahan sagu di Papua, potensi sagu di Indonesia wilayah timur belum dimanfaatkan secara maksimal. Bahkan lahan sagu secara perlahan mulai terkikis oleh pembangunan jalan, rumah toko dan pembangunan lainnya. Padahal tanaman sagu banyak manfaatnya bagi kehidupan masyarakat di wilayah Indonesia bagian Timur. Tidak hanya dapat menjadi bahan pangan utama, daun sagu juga bisa dijadikan sebagai atap rumah tradisional.

Saat ini peta industri sagu di Indonesia baru terdapat di Selat Panjang, Kabupaten Meranti, Provinsi Riau untuk wilayah barat. Sedangkan di wilayah Indonesia bagian timur, sentranya terdapat di kabupaten Sorong Selatan, Provinsi Papua Barat. Pohon sagu tumbuh secara alami di hutan Papua dan apabila tidak dimanfaatkan akan mati dengan sendirinya dan potensi tepung sagunya akan terbuang percuma. Namun, karena satu dan lain hal, memang tidak mudah mengembangkan industri sagu di Tanah Air, khususnya di Indonesia bagian timur.

Menurut Bambang, salah satu masalah utama sulitnya pengembangan sagu di Indonesia adalah infrastruktur. Di Papua, warga kesulitan memasok sagu rakyat ke pabrik sagu besar dan pabrik sagu besar sulit untuk menyalurkan hasil produksinya keluar. Sebagai akibatnya, biaya logistik bisa mencapai 30 persen dari biaya produksi. Selain itu, masalah ketersediaan listrik di Indonesia bagian Timur juga menjadi kendala bagi pengembangan sagu di Bumi Nusantara.

“Ada juga pemasalahan sosial ekonomi, di mana pengolahan sagu di Papua terkena hak hutan ulayat. Artinya, masyarakat perlu mendapat kompensasi dalam setiap pengelolaannya. Untuk hal ini, para pakar berharap pemerintah dapat turut campur tangan melalui kebijakan agar dapat mempermudah pengembangan sagu di Papua,”ucap Bambang.

Permasalahan ini kata  Bambang, menunjukkan pentingnya peranan pemerintah, karena banyak permasalahan yang hanya dapat diselesaikan dengan campur tangan pemerintah pusat.

Kunjungan kerja Presiden Joko Widodo pada akhir 2015 dan awal 2016 lalu ke Papua, juga dibarengi dengan kunjungan ke salah satu pabrik sagu di Provinsi Papua Barat. Kehadiran Presiden tersebut diyakini dapat memberikan secercah harapan bagi masyarakat Indonesia bagian Timur akan keseriusan komitmen pemerintah untuk mengoptimalkan potensi sagu guna meningkatkan kesejahteraan masyarakat Indonesia bagian Timur.

“Harapan saya adalah agar sagu ini dapat dikembangkan secara optimal, tidak hanya untuk mendukung ketahanan pangan lokal maupun nasional, namun terutama agar dapat membuka lapangan kerja lebih luas untuk mengurangi pengangguran di Papua. Dan tentunya dapat menggerakkan perekonomian Indonesia bagian timur secara perlahan namun pasti,”tandas Bambang penuh harap.

Perum Perhutani telah membangun pabrik sagu modern dan terbesar di Indonesia senilai Rp 112 miliar yang berlokasi di Distrik Kais, Kabupaten Sorong Selatan, Provinsi Papua Barat. Pabrik yang  pembangunannya dimulai pada 2012 itu,telah diresmikan Presiden Joko Widodo (Jokowi) belum lama ini.(Dominggus Mampioper/Jubi)

-->
Share on Google Plus

About Editor

    Blogger Comment
    Facebook Comment

0 komentar: