Wujudkan Udara Bersih Tanpa Asap, KLHK Perkuat SDM Pengendalian Karhutla - Beritalingkungan.com | Situs Berita Lingkungan | The First Environmental Website in Indonesia

Post Top Ad

 Wujudkan Udara Bersih Tanpa Asap, KLHK Perkuat SDM Pengendalian Karhutla

Wujudkan Udara Bersih Tanpa Asap, KLHK Perkuat SDM Pengendalian Karhutla

Share This
Ilustrasi kebakaran hutan.

JAKARTA, BERITALINGKUNGAN.COM- Mendekati pelaksanaan Asian Games 2018 di Palembang, KLHK memperkuat sumber daya manusia (SDM) pengendalian kebakaran hutan dan lahan (karhutla), untuk mewujudkan udara bersih tanpa asap karhutla. 

Kali ini dilakukan pembentukan dan pelatihan Brigade Pengendalian Kebakaran Hutan dan Lahan (Brigdalkarhutla) pada Kesatuan Pengelolaan Hutan (KPH) di wilayah Sumatera Selatan.

Pembentukan dan pelatihan Brigdalkarhutla dilakukan pada lima KPH yaitu KPH Wilayah I Meranti, KPH Wilayah III Banyuasin, KPH Wilayah IV Sungai Lumpur, KPH Wilayah V Lempuing, dan KPH Wilayah XI Benakat, mulai tanggal 16 - 18 Juli 2018 di Palembang.

Membuka acara tersebut, Direktur Pengendalian Kebakaran Hutan dan Lahan, Raffles B. Panjaitan, menyampaikan bahwa, menurut prediksi BMKG, bulan September sampai Oktober adalah puncak musim kemarau tahun ini. "Kondisi ini perlu diwaspadai dan diantisipasi dengan berbagai upaya pencegahan di tingkat tapak, terutama di wilayah Sumatera Selatan, yang menjadi tuan rumah ajang Asian Games 2018 Agustus hingga september nanti", tuturnya.

Sebagai ujung tombak dalam pengendalian karhutla di tingkat tapak, Raffles berharap KPH dapat berperan aktif bersama masyarakat. "Brigdalkarhutla ini diharapkan mampu mendukung Brigade Dalkarhutla KLHK-Manggala Agni, dan menjadi penggerak masyarakat sekitar dalam melakukan upaya pencegahan karhutla,” imbuh Raffles.

Selama tahun 2015 – 2019 KLHK menargetkan pembentukan 50 Brigdalkarhutla, dan saat ini sebanyak 63 Brigdalkarhutla telah terbentuk di KPH, dengan jumlah personel 945 orang. Khusus di Sumatera Selatan, tahun 2016 telah dibentuk empat regu Brigdalkarhut KPH, sehingga sat ini telah mencapai sembilan regu. Sementara penyebaran informasi peringatan dini karhutla, kepada masyarakat melalui SMS blast, telah berjalan di Jakarta, Provinsi Sumatera, dan Provinsi Riau.

Selain itu, Raffles menerangkan, di wilayah Sumatera Selatan, juga dibentuk Posko Satuan Tugas (satgas) Penanganan Karhutla, dari tingkat desa hingga provinsi. "Koordinasi dapat dilakukan secara berjenjang dan setiap kejadian kebakaran di lapangan dapat segera dilaporkan dan ditangani sebelum kebakaran meluas", Raffles menambahkan.

Dalam pelatihan tersebut, personel Brigdalkarhutla diberikan materi-materi antara lain, kebijakan dan dasar-dasar pengendalian karhutla, pencegahan karhutla, pengenalan alat-alat pemadaman, teknik pemadaman, serta penanganan pasca karhutla. Peserta juga melakukan simulasi pemadaman agar benar-benar siap terjun ke lapangan, yang dipandu para kepala Daops Manggala Agni di Sumatera Selatan.

Terhadap kejadian karhutla di kabupaten Ogan Komering Ilir, Sumatera Selatan, pantauan Rabu, 18 Juli 2018 di lokasi kebakaran, api sudah dapat diatasi. Satgas terus berupaya melakukan proses pendinginan di lokasi tersebut. Selain Manggala Agni, ada dua regu yang diturunkan, dari PT. SAP dan Regu Pemadaman Gading Jaya.(Wan)

-->

Tidak ada komentar:

Post Bottom Ad